Gubernur NTB jadi Khatib dan imam Salat Jumat di Masjid Al-Amin, ini isi Khotbahnya

Mataram – Masjid Al-Amin Kantor Gubernur NTB melaksanakan ibadah salat Jumat pertama menjelang penerapan kenormalan baru, Jumat, 12 Juni 2020.

Pelaksanaan ibadah salat Jumat dilaksanakan namun tetap mengedepankan protokol kesehatan, seperti jaga jarak antar jemaah, memakai masker serta tes suhu badan dan cuci tangan pakai sabun sebelum masuk masjid.

Gubernur NTB, Dr. H. Zulkieflimansyah yang menjadi Khatib sekaligus Imam berpesan agar ketaqwaan kita tetap terjaga sesuai dengan firman Allah dalam Al-Quran surah Al Baqaroh ayat 183. Ayat ini menjelaskan tentang kewajiban berpuasa di bulan Ramadan agar kita menjadi taqwa, (12/6).

Dalam khutbahnya, Dr. Zul menyampaikan sebuat cerita manis tentang seorang Kyai yang menyayangi salah satu santrinya yang membuat santri-santri lainnya iri. Singkat cerita, santri kesayangan ini membuktikan tingginya ketaqwaan yang ia miliki dibandingkan dengan santri lainnya.

Kyai meminta seluruh santri berkumpul dan diberi masing-masing seekor ayam dan sebilah pisau untuk disembelih. Namun, syaratnya tidak boleh terlihat siapapun. Semua santri selesai dengan pekerjaan mudah itu. Ada yang menyembelih di atas bukit, dipinggir kali, di dekat parit dan sebagainya. Tentu tanpa ada yang melihat.

Namun berbeda dengan santri kesanyangan Kyai yang masih membawa ayam utuh belum tersembelih. Ditanya oleh Kyai tentang ini dan santri ini menjawabnya dengan lugu bahwa Allah SWT selalu ada dan mengikuti kemana ia pergi.

“Nah inilah Taqwa yang sesungguhnya yang Allah jelaskan pada surah Al Baqaroh 186 tentang keberadaan Allah sangat dekat dengan kita. Hal ini yang membuat Kyai jatuh cinta kepada santri tersebut,” sebutnya.

Akhir khotbahnya, Gubernur menyampaikan agar masyarakat selalu patuh dalam mengikuti protokol kesehatan demi menghindari penularan corona lebih lanjut.

Selain itu, masih dalam nuansa Idul Fitri, Bang Zul, sapaan akrab Gubernur mengajak masyarakat meningkatkan ketaqwaan kepada Allah SWT. Mengingat kehadiran Allah kapanpun dan dimanapun berada menjadi nilai penting yang harus diambil selama pelaksanaan puasa Ramadhan yang lalu.

Ia menambahkan hikmah hadirnya virus covid-19 ini menjadikan ratusan, ribuan bahkan ratusan ribu khotib dan imam keluarga karena kita melaksanakan sholat Idul Fitri dirumah masing-masing. Gubernur berharap mulai pekan depan yang menjadi khotib dan imam di masjid ini bergilir dari semua OPD. Salat Jumat ini diikuti ratusan karyawan muslim di lingkup Setda Prov.NTB, serta warga sekitar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Wujud Kebersamaan, Danrem 162/WB Di Sambut Forkopimda NTB

Jum Jun 12 , 2020
Mataram – Dengan berubahnya tipe Korem 162/WB menjadi Korem tipe A struktur organisasi serta pangkat jabatan Juga menyesuaikan salah satunya jabatan Danrem 162/WB yang semula dijabat Pamen berpangkat Kolonel sekarang dijabat perwira tinggi berpangkat Brigadir jenderal TNI dan Resmi dilantik di Mabes TNI oleh Panglima TNI Marsekal TNI Marsekal TNI […]