Di Tengah Kesulitan, UMKM NTB Perlu Diberi Kesempatan

Mataram – Pandemi Covid-19 tidak hanya memengaruhi sektor kesehatan, tapi berpengaruh juga pada sektor perekonomian. Tak terkecuali, Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) yang berkaitan dengan pangan. Berkaitan dengan hal tersebut, Pemprov NTB tidak tinggal diam. Melalui program Jaring Pengaman Sosial (JPS) Gemilang, pelaku UMKM tetap eksis di tengah pandemi Covid-19.

Terhitung, sejak pendistribusian JPS Gemilang tahap II, sebanyak 900 UMKM berhasil digerakkan, mayoritas bergerak pada bidang pangan, dan itu semua akan terus bertambah hingga tahap berikutnya. Tentunya, hal itu dilakukan Pemprov NTB sebagai salah satu jalan membangkitkan perekonomian masyarakat di tengah pandemi Covid-19.

“Mengembangkan UKM industri pangan ini tidak mudah. Karena, kalo UKM itu tidak kita kasih kesempatan, maka tidak mungkin mereka bersaing dengan pemain-pemain besar,” ujar Gubernur NTB Dr. H. Zulkieflimansyah saat memberikan sambutan pada acara Webinar Nasional dengan tema menguji imunitas UMKM pangan di masa pandemi Covid-19.

NTB itu, lanjut Bang Zul, bukan hanya sebagai lumbung pangan nasional, tapi harus bergerak menjadi industri pangan nasional yang bahan pengolahannya ada di NTB. Menurut Bang Zul, hal tersebut bisa meningkatkan taraf hidup petani dan nelayan di NTB.

“Kita harus bergerak pada industri pengolahan, dan ini tidak mungkin dilakukan kalau kita tidak punya SDM di bidang pangan dan bidang agro industri yang bagus,” tambah Bang Zul.

Orang nomor satu di Pemprov NTB ini melanjutkan, dengan JPS Gemilang ini kita menunjukkan bukan hanya pada audiens di NTB, tapi di seluruh Indonesia bahwa UKM-UKM pangan kita ternyata mampu menjadi tuan rumah di tempat kita sendiri.

“Tantangan berikutnya adalah, kita perbaiki kualitas produksi yang dihasilkan dengan memperkenalkan teknologi tepat guna, dan pada saat yang sama di bidang harga juga harus bersaing,” tambah Bang Zul.

Alhamdulillah, ujarnya, NTB memiliki UKM yang bergerak di banyak bidang. Mulai dari garam, ikan kering, minyak kelapa, abon, gula aren, kopi, teh, serbat jahe, susu kedelai, kue kering serta banyak lagi produk lainnya. “Dan itu semua menunjukkan kita tidak kekurangan,” pungkas Bang Zul.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Jelang Pilkada 2020, KPU temui Ketua Gugus Tugas dan Kapolres Sumbawa

Kam Jun 18 , 2020
Sumbawa Besar – KPU Kabupaten Sumbawa bergerak cepat dalam menyongsong pelaksanaan Pilkada Kabupaten Sumbawa pada 9 Desember 2020 mendatang. Pilkada yang digelar di tengah pandemi global Covid-19 tersebut tidak menjadi halangan dalam melaksanakan agenda demokrasi lima tahunan. Kaitan dengan gelaran tersebut, KPU Kabupaten Sumbawa, Kamis (17/05/2020), berkoordinasi dengan Gugus Tugas […]