Makin gemilang, Bank NTB Syariah sabet 3 penghargaan di BUMD Awards 2020

Mataram – Prestasi membanggakan kembali ditorehkan Bank NTB Syariah mengisi perjalanan usahanya memasuki Semester II tahun 2020. Seperti kali ini Bank NTB Syariah berhasil mendapatkan penghargaan dalam ajang bergengsi TOP BUMD Awards 2020. Penghargaan ini merupakan bukti atas pencapaian kinerja cemerlang yang konsisten ditunjukkan Bank NTB Syariah sejak awal tahun 2020.

Tak tanggung-tanggung, Bank NTB Syariah menyabet tiga penghargaan sekaligus dalam ajang yang dihelat di Jakarta pada Kamis (27/8) lalu.

Ketiga penghargaan itu antara lain TOP Pembina BUMD 2020 kepada Gubernur DR. H. Zulkieflimansyah, TOP BUMD Awards 2020 – BPD Bintang 4 kepada Bank NTB Syariah, dan TOP CEO BUMD 2020 untuk Direktur Utama Bank NTB Syariah H. Kukuh Rahardjo.

Top BUMD Award adalah satu-satunya kegiatan penilaian kinerja BUMD terbesar serta paling kredibel, dan komprehensif di Indonesia. Penghargaan tersebut diberikan kepada BUMD-BUMD terbaik di Indonesia, atas prestasi, perbaikan, dan kontribusi yang telah dilakukan oleh BUMD terkait kinerja bisnis, layanan serta kontribusi BUMD terhadap perekonomian daerah.

Direktur Utama Bank NTB Syariah H. Kukuh Rahardjo, mengatakan penghargaan tersebut menjadi cambuk pemicu untuk memacu semangat seluruh insan Bank NTB Syariah untuk bekerja maksimal, memberikan yang terbaik, serta menghadirkan beragam terobosan kreatif dan inovatif, dalam memberikan layanan kepada seluruh nasabah dan stakeholder NTB Syariah serta meningkatkan performa usaha.

Terlebih, kata Kukuh, penghargaan ini diberikan atas penilaian juri yang merupakan tokoh-tokoh kredibel dari berbagai bidang, diantaranya akademisi, pakar manajemen, praktisi dunia usaha, hingga konsultan bisnis dengan melakukan beberapa tahapan assessment diikuti oleh 200 nominasi BUMD Terbaik yang sebelumnya sudah diseleksi dari lebih 1.149 BUMD di seluruh Indonesia.

Kegiatan TOP BUMD Awards ini, diselenggarakan secara berkesinambungan setiap tahun, sejak tahun 2016. Untuk tahun 2020 ini, tema yang diangkat adalah Strategi Keberlangsung Bisnis BUMD di Era New Normal.

“Penghargaan ini diberikan karena dewan juri menilai bahwa keberhasilan kinerja BUMD tentu tidak lepas dari peran, kontribusi dan dukungan serta bimbingan dari kepala daerahnya, dalam hal ini Bapak Gubernur NTB mewakili Bupati/Walikota,” kata Kukuh di Mataram pada Selasa (1/9).

Kukuh mengatakan, meski masih dihadapkan pada situasi ekonomi dan dunia usaha yang terpuruk akibat pandemi Covid-19, Bank NTB Syariah tetap mampu bertahan, dan tetap menunjukan performa positif, karena terus menghadirkan beragam solusi kreatif dan inovatif dari layanan dan jasa yang dikelola.

Penilaian TOP BUMD Awards – Level Bintang 4 antara lain memiliki pencapaian kinerja yang baik, kepemimpinan dan manajemennya baik dan selaras dengan visi BUMD, telah melakukan inovasi/perbaikan namun kurang didukung teknologi informasi, dan memiliki peran penting dalam pembagunan ekonomi di daerah.

Kukuh Rahardjo, yang terpilih TOP CEO BUMD 2020 meliputi dua kategori yaitu berbasis prestasi dan berbasis karakter & soft kompetensi, mengatakan bahwa sudah sepantasnya bersyukur dan memanfaatkan momentum agar jangan berpuas diri, melainkan terus meningkatkan inovasi dan kontribusinya bagi perusahaan dan daerah.

“Saat ini kami terus berbenah diri dan memperbaiki sistem bil khusus terkait pengembangan IT dan human capital. Dari sisi IT kami telah mengembangkan fitur-fitur terupdate mobile banking dan lainnya serta melakukan kerjasama payment / sistem pembayaran elektronik dengan beberapa perusahaan fintech terdepan. Hanya dengan izin Allah Bank NTB Syariah akan semakin maju dan insya Allahh tahun depan bisa meraih TOP BUMD Bintang 5 (Level 5 stars),” ungkapnya.

Peran signifikan Bank NTB Syariah mendongkrak peringkat literasi dan inklusi keuangan syariah secara nasional. Di sisi lain, kehadiran Bank NTB Syariah setelah konversi menjadi Bank Umum Syariah, yang pada bulan September ini genap berusia dua tahun transformasi menjadi Bank NTB Syariah, telah membuat masyarakat NTB semakin terbuka dan memahami serta menggunakan produk dan jasa industry keuangan syariah.

Sementara itu, Asisten III Setda NTB H.Lalu Syafii yang hadir mewakili kegiatan tersebut mengatakan, penghargaan ini bisa diraih karena Gubernur NTB sungguh-sungguh di dalam membina BUMD yang ada di daerah ini. Begitu pula BUMD terus berupaya menunjukkan kinerja yang terbaik dalam segala hal.

“Ini adalah bukti nyata bahwa kerja keras itu pasti akan membuahkan hasil walaupun kita tidak berharap. Tim selama setahun menilai kita dan pilihannya jatuh ke Gubernur NTB. Ini menandakan bahwa NTB bisa gemilang dalam berbagai sektor pembangunan,” terangnya.

Menurut Kepala Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Provinsi NTB, Farid Falatehan, peningkatan yang sangat signifikan posisi peringkat literasi dan inklusi keuangan syariah di NTB tak terlepas dari peran penting Bank NTB setelah bertransformasi menjadi Bank NTB Syariah.

“Peran Bank NTB Syariah dalam meningkatkan peringkat literasi dan inklusi keuangan syariah di NTB,” katanya.

Farid mengakui jika peran Bank NTB Syariah dalam mendongkrak peringkat literasi dan inklusi keuangan syariah secara nasional sangat besar.

Bagaimana tidak, jika pada tahun 2016 silam (Bank NTB belum konversi ke syariah), posisi indeks literasi keuangan syariah Provinsi NTB secara nasional di angka 5,1 persen, maka pada akhir tahun 2019 meningkat signifikan menjadi 22,05 persen. Kenaikan indeks literasi keuangan syariah tersebut membawa posisi NTB melejit naik peringkat menjadi posisi ke 3 tingkat nasional dari sebelumnya peringkat 23.

Hal ini juga berdampak langsung terhadap indeks inklusi keuangan syariah yang meningkat signifikan secara nasional. Jika di tahun 2016 silam, indeks inklusi keuangan syariah NTB di angka 8,4 persen, naik menjadi 16,7 persen di akhir tahun 2019. Dengan demikian juga mendongkrak posisi peringkat inklusi dari sebelumnya di peringkat 16 menjadi posisi 6 nasional.


/ dbd

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Kemenparekraf optimizes storytelling to promote products

Tue Sep 1 , 2020
Jakarta – The Ministry of Tourism and Creative Economy (Kemenparekraf)/the Tourism and Creative Economy Board (Baparekraf) optimizes the use of design and storytelling in developing and marketing products of tourism and creative economy (Parekraf) actors. Director of Strategic Studies at the Ministry of Tourism and Creative Economy (Kemenparekraf), Wawan Russiawan, […]